Matahari Labil 2 Tahun Lagi, Ini Dampak Solar Maximum ke Bumi

Merkurius melintasi Matahari tertangkap oleh instrumen Solar Orbiter

Tahun 2025 diprediksi akan terjadi fenomena Matahari Maksimal atau Solar Maximum. Fenomena ini menandai puncak aktivitas Matahari ketika medan magnetnya mencapai titik terkuat dan paling tidak teratur alias dinamis.

Aktivitas Matahari yang meningkat ini dapat menyebabkan peristiwa cuaca luar angkasa yang ekstrem, termasuk ‘jilatan’ api Matahari dan letusan. Itu juga dapat mengganggu komunikasi radio dan jaringan listrik, serta memiliki konsekuensi kesehatan serius bagi para astronaut.

Bahayanya terutama pada infrastruktur berskala besar. Pada tingkat individu, orang-orang di Bumi tidak merasakan secara langsung efek medan magnet matahari labil.

Mathew Owens, seorang profesor fisika ruang angkasa di University of Reading yang meneliti ilmu ruang angkasa dan cuaca yang berkaitan dengan aktivitas matahari.

Fenomena tahun 2025 mendatang kemungkinan akan lebih kuat dari yang terakhir. Siklus matahari biasanya berlangsung selama 11 tahun, dan solar maximum terjadi kira-kira di tengah setiap siklus, demikian dikutip dari Science Alert, Selasa (2/5/2023),

Solar Maximal terakhir terjadi antara 2012-2014 dan sangat lemah, salah satu yang terkecil dalam 100 tahun terakhir. Akibatnya, cuaca luar angkasa umumnya lebih lemah dari biasanya.

Fenomena yang diprediksi akan terjadi tahun depan, diprediksi akan kembali ke rata-rata. Itu berarti akan terjadi lebih banyak dampak pada cuaca luar angkasa dan konsekuensi potensial terkait.

Dampak Solar Maximum ke Bumi

Aktivitas Matahari terjadi pertama karena gerakan ‘mengaduk’ plasma di dalam Matahari. Atas kejadian itu, sehingga menciptakan dan mengubah medan magnet Matahari.

Medan magnet Matahari mencapai kekuatan puncak selama periode solar maximum, menghasilkan peningkatan peristiwa seperti semburan matahari dan lontaran massa koronal.

Suar surya terdiri dari foton berenergi tinggi, seperti sinar-X, yang dapat meningkatkan ionisasi di atmosfer bagian atas Bumi dan akan mengganggu komunikasi radio.

Di sisi lain, letusan medan magnet Matahari dan material yang memicu badai geomagnetik. Gangguan pada medan magnet Bumi ini dapat merusak jaringan distribusi listrik.

Fenomena ini juga akan menunjukkan lebih banyak semburan partikel berenergi sangat tinggi yang bergerak menuju Bumi. Semburan ini akan terjadi sekitar 4 kali lebih besar dan banyak.

Dan, karena partikel dalam semburan ini adalah radiasi, mereka menimbulkan risiko kesehatan yang besar bagi para astronaut, penumpang, dan awak pesawat di dataran tinggi dan dataran tinggi. Mereka juga dapat merusak perangkat keras luar angkasa dan menyebabkan hilangnya satelit.

Banyak efek Solar Maximum yang bersifat sementara. Misalnya, sering kali sulit untuk menghubungkan masalah di jaringan listrik dengan cuaca luar angkasa secara meyakinkan – bahkan jika aktivitas matahari memang menyebabkan masalah tersebut.

Satu efek konkret yang dapat diprediksi adalah kemungkinan besar Anda akan melihat aurora, alias Cahaya Utara dan Selatan, lebih sering pada garis lintang yang berbeda.

Selama Solar Maximum, makin banyak partikel Matahari yang berinteraksi dengan molekul di atmosfer Bumi menyebabkan tampilan aurora yang lebih terang yang dapat membentang lebih jauh ke utara atau selatan dari biasanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*