Serangan Rusia Kian Ganas, Ukraina Minta Bantuan Israel

Mobil terlihat terbakar setelah serangan rudal Rusia, saat serangan Rusia berlanjut, di Kyiv, Ukraina 10 Oktober 2022. (REUTERS/GLEB GARANICH)

Di tengah gempuran rudal Rusia yang kian menggila, Ukraina berharap dapat segera mengaktifkan sistem pertahanan dari Israel.

Duta Besar Ukraina untuk Israel Yevgen Korniychuk mengatakan sebuah sistem pendeteksi misil yang dirancang Israel akan memberi warga Ukraina lebih banyak waktu untuk berlindung dari serangan misil Rusia. SIstem itu sedang diuji di Kyiv dan mungkin diaktifkan dalam waktu dua bulan.

“Ini memungkinkan untuk mengidentifikasi objek yang berbeda, termasuk rudal balistik, dan menghitung ke mana mereka akan pergi dan pada dasarnya memungkinkan kita untuk menutup bagian tertentu dari negara ,” katanya kepada¬†Reuters, mengacu pada perintah perlindungan udara saat ini.

Ketika selesai, sistem itu akan memperingatkan penduduk di daerah yang akan diserang oleh rudal atau pesawat tak berawak Rusia, baik dengan membunyikan sirene di dekatnya atau dengan peringatan di ponsel, katanya.

Sistem akan memungkinkan pesan yang disesuaikan dengan lebih tepat yang akan membunyikan alarm di lingkungan individu yang terancam. “Itu akan memungkinkan kami untuk menutup Kyiv secara sektoral,” kata Korniychuk.

“Beberapa warga akan diberi tahu melalui telepon mereka berapa lama mereka harus melompat ke tempat penampungan mereka, sementara di bagian lain warga Kyiv akan dapat duduk dan minum kopi.

“Yang saya tahu dari para ahli kami adalah bahwa mereka sudah mulai bekerja dan saya berharap, sesuai dengan jadwal internal kami, akan memakan waktu satu atau dua bulan lagi untuk membuatnya bekerja di Kyiv,” katanya, menambahkan bahwa lima kota lainnya akan mengikuti.

Sistem itu tampaknya melacak dengan sistem deteksi rudal yang digunakan di Israel, yang, menurut seorang pejabat, membagi negara itu menjadi sekitar 1.700 zona, dengan Tel Aviv dan Yerusalem masing-masing dibagi menjadi empat atau lima zona.

Peringatan tersebut, disampaikan melalui ponsel, pengeras suara otomatis dan situs web, memberikan “waktu untuk berlindung” sesuai dengan jarak target ke sumber peluncuran, kata pejabat tersebut. Paling pendek 15 detik, paling lama tiga menit.

Peringatan muncul di ponsel warga Israel yang mengunduh aplikasi militer yang relevan – tetapi hanya jika mereka berada di zona dampak. Aplikasi ini tidak melacak ponsel pengguna dan hanya diaktifkan jika mereka berada di zona dampak.

Israel, yang telah mengasah pertahanan udaranya sendiri sejak berada di bawah salvo Scud Irak dalam perang Teluk 1991, setuju untuk berbagi teknologi dengan Ukraina pada tahun lalu meskipun menunda memenuhi permintaan Kyiv untuk persenjataan.

Salah satu permintaan itu adalah untuk Iron Dome, pencegat jarak pendek yang biasa digunakan Israel untuk menembak jatuh roket yang ditembakkan oleh milisi Palestina di Gaza.

Mengingat upaya pemerintah mereka untuk menjaga hubungan baik dengan Moskow, pejabat Israel belum memberikan rincian tentang sistem deteksi yang sedang dikembangkan untuk Ukraina.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*